Beda Linux dengan Windows

VS

LINUX VS WINDOWS

Beda Linux dengan Windows

Linux yang awalnya dikembangkan oleh Linus Torvalds semula adalah nama kernel atau inti dari sistem operasi. Kini, Linux adalah sebuah sistem operasi yang lengkap. CD Linux sekarang umumnya berisi sistem operasi plus aplikasi office, multimedia, dan Internet. CD MS Windows yang asli hanya berisi sebuah sistem operasi, belum termasuk aplikasi MS Office, pengolah gambar Photoshop, server email Exchange, dan lain-lain, kecuali CD bajakannya.
Istilah-istilah lisensi Linux yang sering digunakan adalah non-proprietary, open source, free software dan GPL (GNU General Public License) yang artinya hampir sama : Anda bebas menggunakan, mempelajari dan mengembangkan (karena tersedia source code-nya) serta menyebarluaskan, untuk apa saja, termasuk untuk instalasi nuklir. Windows, Macintosh dan program proprietary adalah closed source, non free software dan pasti non-GPL.

Linux dan Virus

Hampir semua virus yang menyerang pengakses Internet adalah virus untuk MS Windows. Virus sangat sulit berkembang di komputer Linux. Virus yang dibuat untuk Windows tidak merusak Linux. Bukan berarti tidak ada virus di Linux, namun virus (lebih tepat disebut worm atau cacing) yang pernah ada, hanya menyerang server Linux yang kurang terawat atau terlambat di-update keamanannya.

Linux dan GUI

Windows hanya memiliki satu GUI (Graphical User Interface) dan tidak bisa hidup tanpa GUI. Linux tidak punya Windows, tapi punya “window-window” atau X-Window. Artinya, secara bersamaan kita dapat menjalankan beberapa GUI, misalnya KDE (mirip Windows XP), GNOME (mirip Windows Me), IceWM (mirip Windows 95/98), fvwm (mirip Windows 3.11), dan lain-lain. Lebih hebat lagi, Linux dapat hidup tanpa GUI. Server-server berbasis Linux, misalnya mail server qmail yang setara MS Exchange server, dapat bekerja dengan baik pada komputer Pentium I atau yang lebih kuno, dengan RAM 64 MB atau lebih kecil. Linux memiliki TUI (Text User Interface) untuk mengadministrasi sistem, misalnya YaST di SUSE dan drakxconf di Mandriva, yang dapat berjalan tanpa X Window. Linux dapat memiliki GUI seperti Windows XP dengan hardware yang setara dengan persyaratan untuk Windows XP, misalnya minimal Pentium III, RAM 128 MB, dan sebagainya.

Linux dan Aplikasi Perkantoran

Aplikasi perkantoran yang populer di dunia Windows saat ini adalah MS Office, selain itu ada WordPerfect, Lotus, AbiWord dan OpenOffice. AbiWord dan OpenOffice juga open source atau free software, seperti yang tersedia untuk Linux.
OpenOffice merupakan aplikasi perkantoran Linux yang paling populer saat ini karena sangat kompatibel dengan MS Office. Selain itu ada KOffice dari KDE namun belum sepenuhnya kompatibel dengan MS Office. AbiWord dan Gnumeric yang mendekati kesetaraan dengan MS Word dan MS Excel juga tersedia bebas di Linux.
Sayangnya, pengguna MS Access tidak menemukan database yang sangat mirip Access di OpenOffice versi 1.X. Namun, OpenOffice dapat mengakses MySQL atau PostgreSQL melalui ODBC, sehingga ada “peluang” pengguna MS Access untuk meningkatkan kemampuannya ke database SQL, tapi bukan ke MS SQL. OpenOffice versi 2 sudah menyediakan database seperti Access.
Jika Anda biasa menggunakan Visio di Windows, Anda dapat memilih Dia atau Kivio di Linux. Microsoft Project dapat digantikan Planner (Mr. Project). Sedangkan program accounting sederhana di Linux adalah GnuCash.
Aplikasi perkantoran yang bagus di Windows biasanya sangat mahal, misalnya Lotus Notes dan Domino. Di Linux, tersedia beragam aplikasi sejenis itu, meskipun tidak persis sama. Misalnya, BPPT telah menghasilkan Kantaya (www.software-ri.or.id/kantaya).

Linux dan Internet

Anda tentu sudah kenal Google.com atau Detik.com. Mewakili wilayah dan jangkauan yang jauh berbeda, kedua perusahaan itu telah lama menggunakan Linux. Google sangat terkenal di dunia dan Detik sangat terkenal di Indonesia. Untuk melayani akses yang luar biasa banyak, Google menggunakan banyak komputer dengan sistem operasi Linux dan program-program open source lainnya.
Menurut survey yang dilakukan www.netcraft.com, lebih dari 60% domain di Internet menggunakan server web open source Apache. Server email yang paling banyak digunakan di Internet adalah versi open source seperti Sendmail, Postfix, dan Qmail. Server DNS (Domain Name System) yang menerjemahkan alamat Internet menjadi nama domain juga menggunakan program open source seperti Bind.
Di Indonesia, hampir semua ISP (Internet Service Provider), NAP (Network Access Provider) dan Data Center menggunakan Linux dan software open source lainnya sebagai tulang punggung jaringan. Mulai dari router, firewall, server DNS, web, email, dan database menggunakan software open source.

Linux dan Multimedia

Linux saat ini telah merambah ke dunia multimedia, mulai dari sekadar multimedia player, audio dan video editor, hingga animator atau untuk pembuatan film seperti Shrek yang sangat terkenal itu.
Sebagai player, atau pemutar lagu dan video, Linux membutuhkan spesifikasi yang tidak terlalu berat. Untuk menjalankan audio-CD (CDA), file MP3 atau OGG, Linux dapat bekerja pada komputer 486 dengan RAM 32 MB, tentu saja tanpa GUI yang indah. Beberapa pemutar lagu itu antara lain mpg123, ogg123, cdplay, dan playmus. Bahkan untuk memutarlagu dan video (DVD, VCD atau DAT, dan MPEG), Linux dapat bekerja tanpa harus menginstal ke harddisk, misalnya Inul-Linux, yaitu distro Linux e-Movix, yang berisi sistem operasi Linux dan Mplayer, dengan ukuran totalnya hanya sekitar 7 MB.
Masih dengan hardware rendah, Linux dapat berfungsi sebagai audio editor, misalnya dengan ecasound. Dengan spesifikasi hardware yang baik, Linux juga dapat digunakan untuk mengedit audio di X Window seperti Audacity, atau mengedit video dengan Kino, Kdenlive, Cinelerra, CinePaint, iMeraEditing, dll.
Untuk urusan multimedia grafika, Linux memiliki banyak pilihan untuk membuat atau mengedit gambar. Ada GIMP untuk mengolah gambar bitmap atau raster, ada Sodipodi, Skencil, dan Inkscape untuk melukis gambar vektor, dll. GIMP setara dengan Photoshop dan sejenisnya, sedangkan Sodipodi setara dengan CorelDraw, FreeHand, dll.

Linux untuk Scientific dan Komputasi

Untuk urusan ini Linux sudah banyak dimanfaatkan oleh para ilmuwan dan engineer. Sebagai contoh, Scilab dapat menggantikan Mathlab. Untuk pengolahan data statistik, R atau OpenStat2 dan PSPP dapat menggantikan SPSS. Grass dan FreeGIS untuk GIS (Geographic Information System) seperti ArcView. GEDA (GPL Electronic Design Automation) dan SPICE untuk emulasi rangkaian elektronika. Eagle untuk membuat skema elektronika. MatPLC untuk Programmable Logic Controller berbasis software di PC. XNBC dan SNNS untuk Neural Network Simulation. Gretl untuk program econometrics. Dan masih banyak lagi yang tidak bisa disebut satu per satu.

Cara Mendapatkan Linux dan Supportnya

Banyak cara mendapatkan Linux dan program-program open source. Cara yang paling enak adalah mendownload langsung dari Internet jika Anda memiliki akses Internet murah dan cepat. Cara lain adalah dengan membeli CD, buku, majalah, atau mengcopy dari teman.
Support Linux juga mudah diperoleh dari Internet. Jika Anda memiliki anggaran, Anda bisa membayar untuk support kepada perusahaan yang bergerak di bidang open source, seperti yang diberikan oleh perusahaan-perusahaan software proprietary.

Cara Memililih Linux

Berbeda dengan model pengembangan tertutup, pengembangan software open source mengakibatkan banyak peluang yang dapat diraih oleh orang-orang di negara miskin seperti Indonesia. Semua orang dapat mengembangkan Linux untuk kebutuhannya. Salah satu hasilnya, banyak pilihan distro atau kumpulan program berbasis Linux dalam satu paket CD, DVD, atau server di Internet.
Banyaknya distro ini bisa menjadi kendala bagi yang suka keseragaman, meskipun di beberapa perusahaan biasanya ada kecendungan memilih distro yang lama demi kemudahan perawatan dan updatenya. Bahkan beberapa lembaga atau negara mengembangkan distro sendiri agar sesuai dengan iebutuhannya. Misalnya, Red Flag di China dan WinBI serta BlankOn di Indonesia.
Cara praktis adalah dengan memilih distro yang banyak digunakan teman atau orang di sekitar kita. Salah satu tujuannya, agar mudah mendapatkan bantuan bila ada masalah. Contohnya, distro yang paling banyak digunakan di Indonesia awalnya adalah Red Hat yang sekarang menjadi Fedora. Yang kedua adalah Mandrake atau Mandriva. Di negara lain (berdasar data di www.distrowatch.com) tidak berbeda jauh. Selain Mandrake, saat ini distro Ubuntu juga mulai banyak penggunanya.

Sumber :
Aplikasi Linux dan Open Source di Bidang Komputasi, Otomasi Perkantoran, Sistem Informasi dan Infrastruktur Jaringan, Rusmanto (Pemimpin Redaksi InfoLINUX, Direktur Lembaga Pendidikan Komputer Nurul Fikri dan Ketua Yayasan Penggerak Linux Indonesia)


Semoga bermanfaat buat sobat semua dan semoga Allah swt juga meridhoi ilmu ini untuk kita amalkan bersama,amien...jazakillah khoiron katsir.

0 komentar:

Poskan Komentar

silahkan tinggalkan komentar anda pada artikel dan web ini,kami sangat menghargai jika anda menggunakan bahasa yang baik dan santun.....

Terimakasih atas kunjungannya ke blog ini, penting !!! , artikel - artikel keilmuan TI di dalam blog ini sebagian besar berasal dari diktat-diktat kuliah saya, saya berupaya mencantumkan sumber dari setiap artikel TI yang dimuat, mohon kerjasamanya dengan meninggalkan komentar jika menemukan artikel yang "textbook" alias "copas" yang tidak tertulis sumbernya ya .
 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Macys Printable Coupons